livescorepialadunialivescorepialadunia

livescorepialadunia – Liverpool harus membawa Dalglish kembali dan Sherwood kembali: penunjukan Lampardian untuk setiap klub Pelatih Liga Inggris. Dengan Frank Lampard dan Roy Hodgson kembali menjadi caretaker yang aneh dan Leicester mendiskusikan Martin O’Neill, Arsenal, Liverpool, dan yang lainnya perlu bergabung.

Arsenal – Bruce Rioch

Manajer Arsenal dengan masa tugas terpendek sejak abad ke-19 bagaimanapun memiliki pengalaman paling dekat untuk memadamkan api di bagian merah London utara. Rioch mengambil alih kendali kapal di perairan yang paling sulit, menggantikan George Graham yang tersingkir setelah finis di urutan ke-12 menandai titik nadir di lapangan untuk tim Gunners dengan masalah terkenal di belakang layar idnnetwork. Rioch tidak berbuat banyak untuk menyatukan basis penggemar atau skuad dengan pendekatannya terhadap taktik atau manajemen manusia tetapi Arsenal dipandu ke urutan kelima dan semifinal Piala Liga dalam satu-satunya musimnya, dengan peningkatan posisi liga dan piala berjalan dua bahan penting. untuk lari sementara yang efektif; Arsene Wenger sudah lama didapuk untuk posisi itu.

Manchester City – Stuart Pearce
Salah satu tugas caretaker yang hebat saat Pearce menggantikan Kevin Keegan pada Maret 2005 dalam sebuah langkah yang seolah-olah dirancang untuk bertahan hingga akhir musim, tetapi malah membimbing klub ke dalam pengambilalihan modern yang pertama dan sedikit kurang efektif dua tahun kemudian. . Manchester City berada di urutan ke-12 ketika mantan bek kiri itu naik, bersih dari kekhawatiran degradasi namun kualifikasi Eropa masih jauh dari pertimbangan. Kekalahan di pertandingan pertamanya diikuti oleh delapan pertandingan tak terkalahkan yang hampir layak mendapat tempat Piala UEFA, disampaikan oleh pemain luar David James.

Newcastle – Rafael Benitez

Sam Allardyce, Joe Kinnear dan Alan Pardew tidak mungkin menerima panggilan panik kedua dari nomor telepon 0191. Skala keberhasilan penunjukan manajer pemadam kebakaran Newcastle adalah salah satu yang terbaik di luar sana, mulai dari bencana Alan Shearer pada akhir 2008/09 hingga era Eddie Howe saat ini, yang dimulai sebagai pekerjaan penyelamatan tetapi sekarang kokoh di ranah pembentukan dinasti . Menjelang akhir spektrum terletak legenda Liverpool Benitez, yang mengambil alih The Magpies di urutan ke-19 dan satu poin dari keselamatan pada Maret 2016 dan mempertahankan popularitas absolut di antara para pemain dan penggemar meskipun membawa mereka ke urutan ke-18, tertinggal dua poin dari kelangsungan hidup.

Man Utd – Michael Carrick
Masih sangat lucu bahwa Carrick memiliki Man Utd pemerintahan interim bahwa Ryan Giggs merasa hak kesulungannya . Sementara warisan empat pertandingan yang terakhir adalah mengalahkan Norwich dan Hull, kalah dari Sunderland asuhan Gus Poyet di kandang, bermain imbang dengan Southampton dan darah James Wilson, yang pertama tetap tak terkalahkan melawan Chelsea, Arsenal dan Villarreal, memiliki nyali untuk menjatuhkan Cristiano Ronaldo dan digunakan kesempatan singkat untuk melambungkan dirinya ke pekerjaan yang bagus sejauh ini di Middlesbrough.

livescorepialadunia

Spurs – Tim Sherwood
Dari abu kekalahan kandang 5-0 dari Liverpool yang dilakukan untuk Andre Villas-Boas, Sherwood menempa persentase kemenangan Liga Premier sebesar 59,09% yang, dengan kata-katanya sendiri, tetap “tidak ada duanya”. Dia memang “manajer terbaik yang pernah dilihat klub ini,” dan pandangan retrospektifnya pada bulan-bulan sementara yang bertanggung jawab membuat kembalinya Lampard tampak sangat masuk akal: “Ada getaran yang sangat negatif di klub ketika saya mengambil alih dan penonton tidak senang, dari berita bola hari ini. Klub sedang meluncur. Mereka jatuh dan membutuhkan stabilisasi. Lihat, mereka membutuhkan seseorang pada saat itu dan tidak ada orang lain yang masuk, tetapi saya ada di sana dan mengenal para pemain. Itu adalah kesempatan bagi saya dan saya mengambilnya.”

Ditambah saat Tim f ** k itu, David Pleat akan menunggu. Dia selalu begitu.

Brighton – Chris Hughton

Pada saat Brighton merasa persatuan mereka dengan Chris Hughton tidak lagi saling menguntungkan, klub diperingatkan untuk Berhati-hatilah dengan Apa yang Anda Inginkan. Pria berusia 64 tahun itu menghabiskan empat setengah tahun di pantai selatan, mengubah Seagulls dari posisi ke-21 di Championship menjadi tim Liga Premier yang belum mapan.

Aston Villa – John Gregory
Melayang di atas zona degradasi ketika Brian Little berhenti pada Februari 1998, Aston Villa pertama kali dikaitkan dengan Ruud Gullit sebelum secara mengejutkan mendarat di pelatih kepala Wycombe Gregory. Tapi dia mengalahkan Liverpool di pertandingan pertamanya, membawa Villa ke tempat Piala UEFA pada bulan Mei dan kemudian tantangan gelar di musim penuh pertamanya, bahkan jika hanya mengelola satu tim Inggris sejak 2007 mungkin memerlukan periode sosialisasi kecil di hari ini.

Liverpool – Kenny Dalglish
Dengan bisnis yang belum selesai selama lebih dari 20 tahun menumpuk di laci mejanya, Dalglish akhirnya kembali menyeret Liverpool keluar dari kesengsaraan Roy Hodgson pada Januari 2011. , berada dalam pertempuran degradasi dan tersandung lebih dulu ke tahun kepemilikan pasca-Benitez, pasca-Hicks dan Gillett mereka. Dalglish menyatukan para penggemar, menyalakan api di skuad dan bahkan mengantarkan trofi sebelum mengundurkan diri, meninggalkan Liverpool dalam keadaan yang jauh lebih baik daripada saat dia menemukannya.

Brentford – Dean Smith
Masih ada beberapa sidik jari Smith di Brentford bagi mereka yang peduli untuk melihat lebih dekat. Dia menandatangani Rico Henry dan bahkan membantu mempersiapkan penggantinya, Thomas Frank telah ditunjuk sebagai asisten pelatih kepala pada akhir 2016. Smith sendiri mengambil alih setelah Marinus Dijkhuizen pertama dan kemudian Lee Carsley membuat Lebah berdengung di papan tengah klasemen di urutan ke-11, ketika tantangan promosi diharapkan. Mereka kemudian finis kesembilan saat Smith meletakkan banyak dasar yang terus dibangun Frank.

By admin