Beberapa Pemain Terbaik Yang Belum Pernah Juara Liga Champions

livescorepialadunia – 6 Pemain Terbaik Yang Belum Pernah Juara Liga Champions, sangat disayangkan karena mereka belum pernah juara.

Pemain Terbaik Yang Belum Pernah Juara Liga Champions

6) Fabio Cannavaro
Pemain terakhir yang memenangkan Ballon d’Or tanpa pernah mengklaim Liga Champions, pemain Italia itu tidak diragukan lagi adalah salah satu bek terbaik di zaman modern. Tapi di mana Djimi Traore menang, Fabio Cannavaro gagal.

Cannavaro says Juventus knows how to make a comeback but Napoli can win the Scudetto - | Juvefc.com

Dia mencapai satu semifinal dengan Inter tetapi kalah menyakitkan dari AC Milan dengan gol tandang (meskipun kedua leg dimainkan di tempat yang sama) dan tidak akan pernah lagi mencapai tahap itu dengan Juventus atau Real Madrid.

Dia bermain bersama Nedved di tim Juventus yang kalah berturut-turut di perempat final dari lawan Inggris, dan kemudian kurang beruntung bermain untuk Real Madrid di era terkutuk itu ketika mereka tidak bisa melewati babak 16 besar.

Dia berusia 35 tahun ketika dia menderita aib karena kalah agregat 5-0 dari tim Liverpool yang menampilkan Andrea Dossena dan Jay Spearing. “Giorgio Chiellini adalah ahli waris saya,” katanya saat pensiun; itu mungkin bukan mahkota yang dinikmati Chellini ketika datang ke Liga Champions.

5) Dennis Bergkamp

“Entah bagaimana Anda membangun dan membangun dan mendapatkan semua trofi dan mendapatkan kesuksesan pribadi dan pada akhirnya Anda akhirnya mencapai final Liga Champions. Astaga! Kalau saja saya lima tahun lebih muda!” kata pelatih asal Belanda itu saat mengenang saat dia akhirnya mencapai final Liga Champions bersama Arsenal pada upaya kedelapannya.

Tapi kemudian – dengan Arsene Wenger memberinya beberapa menit dalam penampilan terakhirnya dengan seragam Arsenal – Jens Lehmann dikeluarkan dari lapangan dan pemain Prancis itu dibatasi dalam pergantian taktisnya. Itu tidak terjadi.

Bergkamp pensiun dengan dua Piala UEFA atas namanya (satu dengan Ajax dan satu dengan Inter Milan) tetapi dia tidak akan pernah menambahkan yang besar. Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa dia harus kehilangan tempatnya di daftar live score bola ini karena dia menolak untuk terbang ke begitu banyak pertandingan tandang Eropa, tetapi dia tetap menjadi pemain hebat bahkan saat di-grounded. Dan dia berhasil sampai ke Paris dengan Eurostar.

4) Gabriel Batistuta
Pemain yang luar biasa. Legenda yang luar biasa. Apa ikon berdarah . Namun dia bahkan tidak pernah maju ke babak sistem gugur Liga Champions. Dia memang mencetak beberapa gol yang luar biasa di lapangan Inggris, ingat Gol-gol itu datang di musim Batistuta finis ketiga dalam pemungutan suara Pemain Terbaik Dunia FIFA meskipun tidak benar-benar memenangkan catatan nyata apa pun. Finis ketiga di Serie A bersama Fiorentina dan masih terpilih sebagai pemain terbaik ketiga di dunia; itu Batigol.

3) Zlatan Ibrahimović

Pencetak 48 gol Liga Champions dalam 124 pertandingan Liga Champions dalam 16 musim Liga Champions, Zlatan Ibrahimovic adalah pemenang dari nol medali Liga Champions. Dia mencapai perempat final dengan Ajax hanya untuk kalah dari Milan. Dia mencapai perempat final dengan Juventus hanya untuk kalah dari Liverpool dan Arsenal (bersama dengan Nedved dan Cannavaro).

Dia mencapai semifinal dengan Barcelona hanya untuk kalah dari tim Inter Milan yang dia tinggalkan musim panas sebelumnya. Dia mencapai perempat final dengan AC Milan hanya untuk kalah dari Barcelona. Dia mencapai perempat final dengan PSG hanya untuk kalah dari Barcelona lagi.

Dan kemudian Chelsea. Dan kemudian Barcelona lagi. Lalu Manchester City. Milan mencapai semifinal musim ini, tetapi bahkan jika mereka telah melaju jauh, cedera membuat Zlatan tidak terdaftar dalam skuat Liga Champions Rossoneri.

Tapi untuk semua nyaris gagal, Ibrahimovic hanya mencetak sepuluh gol dalam 40 pertandingan knock-out Liga Champions, dan tiga di antaranya datang di musim terakhirnya di PSG melawan oposisi Inggris. Dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri (dan Guardiola karena menggantikannya di semifinal 2010 ketika dia mengejar gol) karena kurangnya medali besar Eropa.

2) Gianluigi Buffon
2003. 2015. 2017.

Tiga final dan tiga kekalahan untuk salah satu penjaga gawang terhebat di dunia.

“Saya ingin mengakhiri karir saya dengan kemenangan besar. Dua belas tahun lalu, saya memenangkan Piala Dunia, namun saya kalah di tiga final Liga Champions,” kata Buffon pada Oktober 2017 saat dia mengumumkan bahwa dia akan pensiun pada akhir musim itu kecuali dia akhirnya memenangkan Liga Champions. Dia tidak memenangkan Liga Champions.

Tapi dia juga tidak pensiun, bergabung dengan PSG selama satu musim untuk mengejar trofi yang sulit diraih itu di idnnetwork. Dan kemudian dia melakukan serangan yang luar biasa untuk menumpahkan tembakan Marcus Rashford dan membiarkan Romelu Lukaku mencetak gol dalam permainan aneh yang membuat Ole Gunnar Solskjaer menjadi pekerjaan permanen manajer Manchester United. Itu tidak terjadi.

1) Ronaldo

Hanya salah satu pesepakbola terhebat dalam sejarah namun dia hanya bermain dalam 40 pertandingan Liga Champions, dibatasi oleh waktu dan kemudian cedera. Dia bermain untuk PSV dan Barcelona di kompetisi Eropa yang lebih rendah dan kemudian satu musimnya bersama Inter Milan berakhir melawan Manchester United dengan dua kali Pemain Terbaik Dunia itu absen di leg pertama dan pincang selama satu jam di leg kedua.

Tentu saja, 2003 – setelah pindah ke Real Madrid – seharusnya menjadi tahunnya, dan banyak yang akan memberinya medali Liga Champions setelah hattricknya melawan Manchester United di Old Trafford. Mereka menghadapi Juventus di semifinal dan Ronaldo mencetak gol pembuka pertandingan di Madrid, tetapi cedera menyerang sekali lagi dan dia hanya bermain selama 38 menit di leg kedua.

Tahun berikutnya mereka bermain imbang dengan Monaco di perempat final dan ini menjadi tahun Ronaldo dan Real; tetapi mereka secara mengejutkan gagal, sebagian berkat rekan setimnya di Real yang sedang dipinjamkan, Fernando Morientes. Pada usia 27, Ronaldo seharusnya memiliki peluang lain. Tetapi pada usia 29 tahun, dia memainkan pertandingan Liga Champions terakhirnya. Tepatnya, dia mencetak dua gol.