Apakah Fifa Secara Tidak Sengaja Mengkonfirmasi Skandal Suap Piala Dunia?

Qatar telah bertahun-tahun dirundung tuduhan bahwa pemungutan suara yang korup mengantarkan Live Score Piala Dunia 2022. Sekarang, badan sepak bola dunia mungkin secara tidak sengaja mendukung klaim tersebut.

 

Konfirmasi dari salah satu skandal terburuk dalam sejarah sepak bola tampaknya duduk di depan mata, diterbitkan pekan lalu di situs FIFA, badan global olahraga.

 

Pengakuan itu ada dalam beberapa baris yang merujuk pada tiga mantan pejabat sepak bola terkenal, dengan santai menjatuhkan keputusan Panjang Yang membenarkan larangan seumur hidup salah satu dari mereka. FIFA memperingatkan bahwa orang tidak harus membaca terlalu banyak ke dalamnya.

 

Tapi itu ada, untuk pertama kalinya, diposting secara publik dalam dokumen resmi FIFA.

 

Pejabat FIFA Menerima Suap?

 

Pertanyaan: pejabat mana yang akan menerima uang untuk suara mereka sehubungan dengan pemilihan Qatar?

 

Jawaban: Ricardo Teixeira, Nicol Albertus Leoz dan Julio Grondona.

 

Sebagai rahasia pergi, itu bukan yang terawat baik. Banyak wartawan telah menerbitkan tuduhan bahwa penyuapan membantu mengantarkan Live Score Piala Dunia 2022 ke Qatar. Investigasi telah menyelidikinya. Departemen Kehakiman Amerika Serikat membuat dakwaan berdasarkan itu.

 

Tetapi satu-satunya organisasi yang tidak akan pernah mengakui bahwa suap telah dibayarkan adalah FIFA sendiri. Itulah mengapa minggu ini menggelegar untuk melihat penyebutan pembayaran kepada tiga mantan pejabat sepak bola top — Teixeira Brasil, Leoz Paraguay dan Grondona Argentina — sebagai bukti pendukung dalam laporan disiplin FIFA yang diposting online.

 

Pertukaran, potongan kesaksian oleh seorang eksekutif media Amerika Selatan di ruang sidang Amerika, adalah bagian dari dokumen setebal 28 halaman yang membenarkan penangguhan seumur hidup Teixeira, mantan kepala Federasi Sepak Bola Brasil. Tetapi dengan merilis laporan itu melalui database baru yang dipuji FIFA sebagai langkah terbaru menuju “transparansi yang lebih besar,” badan sepak bola dunia tampaknya telah — secara tidak sengaja — melangkah lebih jauh dari sebelumnya untuk mengkonfirmasi ada skema untuk menyuap pemilih dalam pemungutan suara Piala Dunia 2022.

 

Bantahan FIFA Atas Skandal Korupsi Piala Dunia 2022 Qatar

 

FIFA membantah telah melakukan hal semacam itu. “Referensi ke Piala Dunia FIFA 2022 dibuat oleh pihak ketiga,” katanya dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa Teixeira dilarang untuk tindakan korup terkait dengan tiga turnamen yang tidak terkait.

 

“Akibatnya, “FIFA menambahkan,” Ini bukan konfirmasi implisit bahwa Tuan Teixeira menerima suap untuk pemungutan suara sehubungan dengan penunjukan tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022.”

 

Tuduhan pemungutan suara yang dicurangi bukan tanpa bukti tidak langsung yang substansial: lebih dari setengah dari 22 orang yang memberikan suara dalam pemungutan suara untuk Qatar pada akhir 2010 kemudian dituduh, atau didakwa dengan, korupsi, termasuk Teixeira, Leoz dan Grondona. Seluruh proses penawaran masih dalam penyelidikan oleh otoritas Swiss.

 

Qatar, negara teluk kecil tapi sangat kaya yang mengalahkan Amerika Serikat dan lainnya untuk memenangkan pemilihan tuan rumah, terus menolak keras setiap kesalahan oleh anggota tim penawarnya yang menang. “Kami mempertahankan bahwa kami melakukan penawaran kami secara etis dan dengan integritas, secara ketat mematuhi semua aturan dan peraturan untuk proses penawaran Piala Dunia FIFA 2018/2022,” kata Komite Penyelenggara Piala Dunia Qatar dalam sebuah pernyataan. Ini telah menghabiskan bertahun-tahun mencoba untuk mengatasi kecurigaan atas bagaimana mencapai kemenangan yang menakjubkan. FIFA telah menghabiskan hampir selama mencoba untuk menghindari membahas mereka.

 

Dalam menguraikan kasusnya terhadap Teixeira – salah satu dari lebih dari 40 individu dan perusahaan yang disebutkan dalam dakwaan menyapu Amerika Serikat 2015 yang menggambarkan korupsi di tingkat tertinggi sepak bola — FIFA merinci partisipasinya dalam sejumlah skema korupsi. Termasuk dalam hal itu, meskipun tidak secara langsung menjadi bagian dari alasan FIFA untuk mengeluarkan larangan hidupnya, adalah kesaksian saksi dari persidangan 2018 di New York terhadap tiga mantan eksekutif sepak bola Amerika Selatan. Dalam hal ini, seorang eksekutif media Argentina, Alejandro Burzaco, memberikan bukti terhadap para pejabat sebagai bagian dari perjanjian pembelaannya.

 

Meskipun tidak mengidentifikasi Burzaco dengan nama, dokumen FIFA menjelaskan pertanyaannya oleh Jaksa Amerika. Di dalamnya, Dia mengatakan Teixeira, bersama dengan dua pejabat Amerika Selatan lainnya yang telah meninggal, Grondona Argentina dan Leoz Paraguay — setuju untuk memilih Qatar dengan imbalan $1 juta.

 

Ketika tim hukum untuk Teixeira, yang Mengutip kesehatan yang buruk karena tidak menghadiri sidang dengan Pejabat Etika FIFA, mempertanyakan validitas kesaksian karena Brasil belum berhasil dituntut di pengadilan, FIFA mendorong kembali, susah payah membela kualitas bukti dan saksi sebagai “kredibel.”

Baca Juga:  Kendala Timnas Prancis di Piala Dunia 2022 Qatar, Ada Yang Memang Menjadi Tradisi

Petinggi dan Pejabat FIFA Mempromosikan Transparansi

 

FIFA, dalam pernyataannya, mengatakan Teixeira dilarang karena penyuapan yang terkait dengan sejumlah turnamen sepak bola Amerika Selatan dan Brasil, dan bukan untuk tindakan apa pun yang terkait dengan pemungutan suara untuk Piala Dunia 2022. Dikatakan telah secara ekstensif mengomentari penyelidikan oleh Michael Garcia, mantan pengacara Amerika Serikat, yang telah menyelidiki korupsi seputar pemungutan suara. Penyelidikan itu, bagaimanapun, terhambat oleh kurangnya kekuatan panggilan pengadilan dan tidak ada kekuatan untuk memaksa saksi di luar dunia sepak bola untuk bekerja sama.

 

Sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk mempromosikan transparansi yang lebih besar, FIFA pada bulan Oktober mengumumkan pembuatan portal hukum baru, di mana dokumentasi yang mendasari keputusan seperti yang melarang Teixeira akan dipublikasikan untuk pertama kalinya. Dengan melakukan itu, ia menarik kembali tabir pada proses peradilan yang selama beberapa dekade — dan kekhawatiran orang — orang di dalam FIFA dan di luar-telah diselimuti kerahasiaan.

 

Dengan merinci tuduhan terhadap Teixeira, bagaimanapun, FIFA, bahkan jika itu terjadi secara tidak sengaja, sekali lagi menimbulkan pertanyaan baru tentang bagaimana Qatar mendapatkan hadiah terbesar sepak bola.