Piala Dunia Fifa: 5 Tim Terbaik Yang Belum Pernah Memenangkan Trofi

Tanyakan kepada siapa pun yang Anda kenal, atau bahkan tidak tahu, siapa yang mereka pikir akan memenangkan Live Score Piala Dunia FIFA 2022 Qatar tahun ini, dan Anda akan mendengar serangkaian negara yang sama: Jerman, Spanyol, Prancis, Brasil atau Argentina, dua yang terakhir adalah kekasih abadi publik. Beberapa ahli yang diurapi sendiri bahkan mungkin mendukung generasi emas Belgia, sementara yang mendukung Inggris hanya bisa disebut petualang dengan tebakan mereka.

 

Meskipun masih ada yang menebak siapa yang menerima trofi emas yang didambakan dari Gianni Infantino di Stadion Luzhniki di Moskow pada tanggal 15 Juli, hampir pasti akan menjadi salah satu negara yang disebutkan di atas (kecuali Portugal gatecrash pesta seperti yang mereka lakukan dua tahun lalu di Prancis). Dongeng biasa terjadi di Piala Dunia, dan babak penyisihan grup itu sendiri telah menghasilkan beberapa hasil yang tidak terduga – tidak lebih dari Meksiko mengalahkan Jerman – tetapi underdog secara historis kehabisan tenaga sebelum final.

 

Namun, jika Anda adalah penggemar salah satu negara yang umumnya didukung untuk muncul sebagai pemenang, mungkin masih merupakan ide yang bijaksana untuk tidak mengeluarkan confetti dulu. Selama bertahun – tahun, tim – tim yang telah menjadi favorit luar biasa-dan memang demikian-telah gagal mencapai kejayaan Piala Dunia, meskipun mereka dicap sebagai yang paling layak.

 

Artikel ini menceritakan kisah mereka; lima tim terbaik yang belum pernah memenangkan Piala Dunia.

 

# 5 Portugal (1966)

Dengan tidak ada imajinasi adalah ini mengatakan bahwa Bobby Moore Inggris tidak layak untuk memenangkan edisi 1966 dari ekstravaganza sepakbola global, tapi beberapa naksir Portugal, dan mengapa tidak? Inti dari tim portugal itu terdiri dari pemain yang bermain untuk Benfica, pemenang Piala Eropa pada tahun 1961 dan 1962.

 

Benfica adalah tim pertama yang melengserkan Real Madrid dari tempat mereka yang sebelumnya tak tertandingi menjadi juara Eropa. Dan di Eusebio, mereka bisa dibilang salah satu pemain depan terbaik dalam sejarah permainan. Portugal melenggang melalui grup mereka dan bahkan berhasil secara komprehensif mengalahkan Pele Brasil 3-1.

 

Puncak kampanye mereka, bagaimanapun, adalah perempat final yang mendebarkan melawan paket kejutan Korea Utara. Para pemula Asia berlari ke keunggulan 3-0 pada babak pertama dan terlihat bagus untuk memberikan kejutan turnamen.

 

Eusebio, bagaimanapun, memiliki rencana lain dan mencetak empat gol saat Portugal menyelesaikan perputaran spektakuler untuk menang 5-3 untuk lolos ke semifinal di mana mereka melawan tuan rumah, Inggris, yang mengalahkan mereka 2-1 saat mereka melanjutkan untuk akhirnya menang. Portugal mengalahkan Soviet yang perkasa dengan skor yang sama dengan kekalahan mereka di semifinal di playoff tempat ketiga untuk mengamankan finis tertinggi mereka. Eusebio akan muncul sebagai pencetak gol terbanyak dengan sembilan gol dan dengan tegas memantapkan dirinya sebagai legenda permainan, yang hampir memimpin timnya yang menghibur ke Piala Dunia pada penampilan perdana mereka.

 

# 4 Austria (1930-an)

Tim Austria sebelum perang adalah salah satu tim terbaik yang pernah menghiasi permainan. Di bawah kepemimpinan pelatih Hugo Meisl, “Wunderteam” secara teratur akan menghancurkan tim, seperti kemenangan 6-0 atas Jerman dan kemenangan 8-2 atas Hongaria.

 

Setelah memenangkan Kejuaraan Eropa Tengah pada tahun 1932, mereka memasuki Live Score Piala Dunia pada tahun 1934 sebagai salah satu favorit. Permainan menyerang mereka memenangkan para penggemar dengan cepat dengan pujian khusus yang disediakan untuk pencetak gol produktif Pepe Bican dan lebih lagi untuk bakat luar biasa Matthais Sindelar.

 

Dijuluki ‘The Paper Man’ karena bentuknya yang kecil, Sindelar akan mendatangkan malapetaka dengan keterampilan halus dan gerakan cekatan, yang mengatur lari timnya ke semifinal pada tahun 1934. Kekalahan mereka dari Italia dibayangi oleh klaim dugaan bias yang dimiliki wasit terhadap yang terakhir.

 

Wunderteam akan terus mempesona dan meraih medali perak di Olimpiade Munich 1936, sekali lagi kalah dari Italia di final. Mereka lolos ke Piala Dunia edisi 1938 juga dan didukung untuk akhirnya dinobatkan sebagai juara dunia ketika Nazi Jerman maju dengan ‘Anschluss’ dan mencaplok Austria.

 

Para pahlawan tim Austria yang hebat menolak untuk dibatasi oleh negara yang merebut tanah air mereka di Piala Dunia tahun itu, tidak membantu suasana yang sudah tegang. Kejatuhan wunderteam dari rahmat selesai dalam keadaan tragis ketika bintang mereka Sindelar ditemukan terbaring mati di apartemennya. Meskipun dilaporkan sebagai tindakan bunuh diri, banyak yang masih mengklaim bahwa Dia dibunuh oleh Gestapo karena pandangannya yang blak-blakan.

 

# 3 Belanda (1974 dan 1978)

Sepak bola modern berutang banyak kepada Belanda, dan khususnya kepada Rinus Michels, pelatih Ajax pada saat itu yang merevolusi sepakbola seperti yang kita kenal. Dia secara aktif menyebarkan teorinya tentang ‘Total Voetbol’ atau Total Football, di mana para pembela HAM juga akan menyerang sementara penyerang bertahan dari depan. Tidak ada yang memahami visinya lebih baik daripada anak didiknya, Johan Cruyff.

 

Michels membangun formasi 4-3-3 yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Cruyff dengan hasil yang luar biasa. Ajax memenangkan Piala Eropa pada tahun 1971, 1972 dan 1973 dan gelandang silky menjadi legenda dalam semalam. Harapan sebuah bangsa disematkan di punggung Cruyff saat ia berusaha mereproduksi kesuksesan klubnya di tingkat nasional di Piala Dunia 1974.

 

Dan mereproduksi itu dia lakukan. Dunia memandang, kagum, ketika Belanda, dengan seragam oranye terang mereka, bermain sepak bola tidak seperti sebelumnya. Mereka mereda melewati babak pertama dan membuang juara bertahan Brasil di babak kedua untuk menyiapkan final yang menggiurkan melawan tuan rumah, Jerman Barat.

 

Johann Neeskens dikonversi penalti menit kedua untuk memberikan Belanda keuntungan dalam bentrokan puncak dan revolusi hampir selesai. Jerman, bagaimanapun, tidak berminat untuk menyerah, dan Paul Breitner menyamakan kedudukan dengan penalti sendiri sebelum striker legendaris Gerd Muller menyerang untuk menyerahkan keuntungan kepada tuan rumah.

 

Cruyff nyaris tidak diberi ruang di babak kedua oleh duo pertahanan Jerman Beckenbauer dan Schwarzenbeck, dan mereka bertahan untuk memenangkan piala dunia untuk kedua kalinya dalam sejarah mereka.

 

Belanda, meskipun berkecil hati, kembali melakukannya pada tahun 1978, mempesona oposisi demi oposisi dengan interaksi dan gerakan mereka yang lancar. Sekali lagi bisa dibilang tim terbaik turnamen, mereka melenggang ke final kedua berturut-turut, sekali lagi menghadapi tuan rumah, Argentina, yang memimpin melalui bintang mereka Mario Kempes. Kempes mencetak gol lagi di perpanjangan waktu-setelah Belanda menyamakan kedudukan-untuk mendapatkan Argentina gelar dunia pertama mereka.

 

Tetapi sementara Belanda tidak memiliki gelar untuk ditunjukkan atas upaya mereka, mereka secara praktis menemukan sepak bola seperti yang kita kenal, sementara juga memberi dunia Johan Cruyff, salah satu pemain paling terkenal untuk mengambil lapangan.

Baca Juga:  Ronaldo Nazario Dibenci Karena Potongan Rambutnya di Piala Dunia 2002

# 2 Brasil (1982)

Brasil belum pernah memenangkan Piala Dunia sejak 1970. Dua belas tahun terlalu lama bagi mereka, dan untuk edisi 1982 di Spanyol, mereka menyatukan senjata penyerang yang jarang terlihat sebelumnya – Zico, Eder, Socrates, Falcao dan sejenisnya.

 

Babak pertama melihat mereka mencetak sebelas gol dalam empat pertandingan. Tetapi yang lebih penting, bagi pemirsa rata-rata tampaknya orang Brasil memiliki debu ajaib yang ditaburkan di sepatu bot mereka. Mereka bermain sepak bola dari planet yang berbeda dan meninggalkan semua orang di belakang mereka. Fans yang cukup beruntung untuk menonton mereka bermain dengan suara bulat menyatakan mereka pemenang bahkan sebelum babak kedua dimainkan, di mana Brasil ditarik melawan Italia dan Argentina.

 

Pertandingan melawan musuh bebuyutan Argentina disebut sebagai pertarungan antara Diego Maradona dan Samba flair, dan yang pertama bukan tandingan yang terakhir. Brasil mengalahkan Argentina 3-1 dan pergi ke pertandingan melawan Italia mengetahui bahwa hasil imbang akan membawa mereka ke semifinal. Italia memimpin dua kali, kedua gol dicetak oleh Paolo Rossi, dan pada kedua kesempatan, Brasil mencakar kembali untuk menyamakan kedudukan.

 

Dengan tingkat skor di 2-2, tim lain yang membutuhkan hasil imbang pasti sudah puas. Bukan Brasil – mereka memilih pemenang dan masih berkomitmen untuk menyerang. Sayangnya, Piala Dunia dimenangkan dengan pragmatisme, sesuatu yang tidak dimiliki tim idealis Brasil ini. Serangan konstan mereka meninggalkan ruang di belakang untuk pemain depan Italia, yang mereka eksploitasi – Paolo Rossi mencetak gol kemenangan untuk Italia, menggabungkan tim Brasil ajaib yang pasti pantas mendapatkan Piala.

 

Gelandang filosofis mereka Socrates, bagaimanapun, tidak bertobat pada cara mereka keluar – kepadanya, “yang penting adalah sukacita”, dan mereka memberi banyak penggemar permainan yang indah itu.

 

# 1 Hongaria (1954)

Kompleks superioritas Inggris yang salah tempat dalam hal sepak bola didokumentasikan dengan cukup baik. Mereka membaptis diri mereka sebagai tim terbaik di dunia tanpa pernah menendang bola di Piala Dunia, dan ketika mereka muncul di edisi 1950, mereka dikalahkan oleh Amerika Serikat, sebuah tim yang terdiri dari tukang pipa, mekanik dan pengemudi truk.

 

Namun, karena sepak bola modern diciptakan di Inggris, mengalahkan mereka di rumah Wembley mereka di London masih merupakan puncak yang ingin dicapai oleh setiap tim. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, karena Inggris secara rutin mengirim tim dengan skor yang memalukan. Sampai Hongaria muncul.

 

Tim Hungaria adalah kekuatan yang cukup kuat dalam sepak bola di tahun-tahun sebelum perang, setelah berkompetisi di babak sistem gugur Piala Dunia yang mereka ikuti. Tapi, mengingat keasyikan bahasa Inggris secara umum dengan diri mereka sendiri, Hongaria diundang untuk pertandingan persahabatan ke London pada tahun 1953 dengan penduduk setempat secara luas mengharapkan pukulan keras yang menguntungkan tim tuan rumah. Apa yang dilihat Wembley yang penuh sesak hari itu mengejutkan mereka sampai ke inti mereka.