Pelatih Termahal Dalam Ajang Piala Dunia 2022 Qatar

livescorepialadunia – Tidak hanya pemain, pelatih dari 32 negara juga akan bekerja lebih keras di Piala Dunia Qatar 2022. Sebagai ahli strategi, ia melatih dan menjaga kekompakan, tetapi memimpin timnya untuk menang.

Menjadi pelatih, terutama di saat-saat menegangkan seperti Piala Dunia, pasti berat dan menegangkan. Sedemikian rupa sehingga setiap negara rela mengeluarkan uang untuk membayar gaji tinggi bagi pelatih mereka.

Beberapa Pelatih Timnas Termahal

Di antara sekian banyak pelatih yang akan memimpin Qatar, 5 di antaranya memiliki gaji yang sangat tinggi. Siapa lima ahli taktis yang harus ditiru?

  1. Louis van Gaal (Belanda)

livescorepialadunia

Louis van Gaal memiliki karir manajemen yang termasyhur. Tahun ini dia berusia 71 tahun dan ini akan menjadi Piala Dunia terakhir mantan manajer Manchester United dan Barcelona itu.

Van Gaal telah melakukan pekerjaan yang bagus di jantung tim nasional Belanda sejak kembali ke tim pada Agustus 2021. Dia mengambil alih sebagai pelatih setelah Frank de Boer menyaksikan performa buruk Belanda di Euro 2020.

Dengan target menjuarai Piala Dunia 2022, Van Gaal dibayar £2,5 juta/tahun.

2. Tite (Brasil)

livescorepialadunia

Dia telah menjadi pelatih kepala sejak 2016. Dia memenangkan Copa America 2019 dan telah mengumumkan pengunduran dirinya setelah Piala Dunia 2022.

Jadi, Piala Dunia 2022 adalah pesta terakhir Tite bersama Selecao. Terakhir kali Brasil menjadi juara dunia adalah pada Piala Dunia 2002. Jadi bisa dibayangkan betapa sulitnya tugas Tite.

Meski begitu, Tite tetap bisa tidur nyenyak karena gaji yang diterimanya sangat tinggi, £3 juta/tahun.

3. Didier Deschamps (Prancis)

livescorepialadunia

Empat tahun lalu di Rusia, Deschamps memenangkan Piala Dunia 2018 untuk Prancis. Di Qatar nanti, Les Bleus juga akan masuk ke pool unggulan.

Hanya saja mereka tak bisa bermain dengan dua pilar yang masih berkutat dengan cedera, N’Golo Kante dan Paul Pogba. Untuk tujuan pembinaan, Prancis telah mengalokasikan anggaran sebesar £3,2 juta per orang untuk Deschamps.

4. Gareth Southgate (Inggris)

livescorepialadunia

Pada pesta besar tahun 1966, Inggris tidak pernah menang lagi. Namun, empat tahun lalu di Piala Dunia 2018, The Three Lions membuat gebrakan besar. Tanpa ragu, Inggris mencapai semi-final dan akhirnya finis di urutan ke-4 dan ke-4 secara keseluruhan.

Keberhasilan itu berlanjut ke Euro 2020, di mana mereka bisa mencapai final. Pencapaian luar biasa ini tak lepas dari sentuhan magis Southgate sebagai kapten di hati. Sekarang, di Qatar, rakyat dan pendukung Inggris juga berharap banyak darinya.

Demi mencapai puncak tersebut, pemerintah Inggris telah memanjakan Southgate dengan gaji yang lumayan sebesar £4,9 juta setahun.

Gareth Southgate menjadi sosok yang patut diperhitungkan dalam kesuksesan membawa Inggris ke partai puncak di Liga Champions atau Euro 2020.

Sejak Gareth Southgate menerima pekerjaan sebagai manajer Inggris pada 30 November 2016, The Three Lions secara bertahap mengungkapkan taring mereka.

Tim Inggris di bawah asuhan Gareth Southgate meraih hasil bagus di dua turnamen besar terakhir, Piala Dunia 2018 dan UEFA Nations League 2019.

Turnamen besar, Inggris melaju ke semi final. Laju prestasi Timnas Inggris kemudian dilanjutkan dengan mencapai puncak atau partai final Liga Champions UEFA 2020.

Berkat Southgate, Inggris juga mencapai final Liga Champions dalam sejarah mereka. Tim Ratu Elizabeth II juga dengan sangat baik mencapai final internasional utama (Piala Eropa / Piala Dunia) sejak Piala Dunia 1966 atau 55 tahun yang lalu.

Terakhir kali The Three Lions berlaga di puncak turnamen besar adalah pada Piala Dunia 1966. Pada saat itu, Inggris telah mencapai final, memenangkan Piala Dunia setelah mengalahkan Jerman Barat.

Profil Gareth Southgate

livescorepialadunia

Southgate memulai karirnya di Inggris sebagai manajer sementara untuk Sam Allardyce, yang mengundurkan diri pada September 2016.

Kemudian menandatangani kontrak sebagai manajer penuh waktu tim nasional Inggris pada November 2016. Piala Dunia 2018 adalah ajang pembuktian Southgate. Meski kalah dari Kroasia di semifinal, Southgate dinilai berhasil membawa kemajuan ke timnas Inggris.

Setelah Piala Dunia, kepala eksekutif FA Martin Glenn mengatakan dia ingin Southgate tetap bersama Inggris hingga Euro 2020. Namun, kontrak baru ini akan membuat Southgate tetap memimpin skuad Three Lions hingga Desember 2022 dengan jadwal utama Piala Dunia di Qatar.

Sementara itu, statistik Gareth Southgate bersama The Three Lions cukup bagus.
Dalam 56 pertandingan sejak ditunjuk sebagai manajer Inggris pada 2016, Southgate telah mencatatkan 39 kemenangan, 7 hasil imbang, dan 10 kekalahan.

Nama lengkap: Gareth Southgate
Tempat, tanggal lahir: Watford, Inggris, 3 September 1970
Usia: 50 tahun
Kewarganegaraan: Inggris
Lisensi kepelatihan: UEFA Pro
Karier pelatih:

2006-2009 – Middlesbrough
2011-2012 – Inggris (pelatih akademi)
2013-2016 – Inggris U-21
2016 – Inggris (pelatih sementara)
2016 – sekarang – Inggris

5. Hansi Flick (Jerman)

Pada musim 2019/2020, Flick meraih treble kontinental bersama Bayern Munich. Ia kemudian merebut hati bangsa Jerman dan melewati masa-masa sulit di awal. Di bawah kepemimpinannya, Die Mannschaft tidak terkalahkan dalam 10 pertandingan pertama.

Flick memiliki pekerjaan yang berat untuk Qatar. Ia akan mampu membawa Panzer Eropa kembali ke jalur juara. Kenangan buruk di Piala Dunia 2018 tidak boleh terulang. Saat itu, Jerman menjadi juara bertahan dan tersingkir di babak penyisihan grup.

Nah, untuk menuntaskan tugas tersebut, PSSI Jerman siap melepas Flick dengan penghasilan menggiurkan sebesar £5,5 juta/tahun.

Hansi Flick telah membuat tim nasional Jerman terbang tinggi. Di bawah bimbingan pelatih berusia 56 tahun itu, Jerman selalu menang dalam 6 laga terakhir dan terbukti kuat.

Hansi Flick diangkat sebagai pelatih Jerman pada Agustus 2021. Sebelum mengambil alih pekerjaan Joachim Loew, Hansi Flick terlebih dahulu mengundurkan diri di Bayern Munich. Flick memiliki rekam jejak yang baik dengan Die Roten.

Bagi Flick, timnas Jerman bukanlah tempat yang asing. Dia pernah menjadi asisten Loew. Film ini sudah tidak asing lagi bagi para pemain membela timnas Jerman. Apalagi, beberapa pemainnya merupakan anak angkat di Bayern.

Profil Film Monster Hansi

Hansi Flick baru saja membawa tim Jerman meraih kemenangan gemilang atas Liechtenstein di Kualifikasi Piala Dunia 2022, WIB pada Jumat pagi (12 November 2021). Laga yang digelar di Volkswagen Arena, Wolfsburg, Der Panzer itu dimenangkan dengan skor 9-0.

Sejauh ini, sembilan gol merupakan rekor kemenangan terbesar Jerman bersama Hansi Flick. Sebelum itu, kemenangan terbesar Jerman melawan Flick adalah kemenangan 6-0 atas Armenia.

Kini, dari enam pertandingan yang dimainkan di bawah kendali Flick, mereka selalu menang. Tak hanya selalu menang, tapi juga bisa mencetak 27 gol, dan hanya kebobolan satu kali.

Rekor monster Jerman dengan Flick patut dipertanyakan. Sebab, lawan yang mereka hadapi tidak berada di level yang sama. Jerman ‘hanya’ bertemu negara-negara seperti Rumania, Islandia, Makedonia Utara, Armenia dan Liechtenstein.

Hasil yang baik
Hansi Flick senang melihat Jerman menang dengan selisih besar atas Liechtenstein. Selanjutnya, pertandingan tersebut disaksikan oleh pendahulunya Joachim Loew dan para pendukung tim Jerman.

“Tentu saja saya puas,” kata Flick.

“Saya senang Jogi Low bisa melihat sembilan gol ketika dia meninggalkan kami. Suasananya luar biasa. Ketika hati mencetak begitu banyak gol dan sangat brilian, itu selalu sulit dipercaya.”

“Sangat penting untuk mencetak dua gol lebih awal. Kami terus menekan untuk gol berikutnya; area di depan gawang selalu dijaga dengan baik oleh Liechtenstein, bahkan ketika mereka sendirian,” katanya.