Qatar Larang Promosi LGBT Sepanjang Piala Dunia 2022 Berlangsung

livescorepialadunia

livescorepialadunia – One-night stand atau one-night stand pasangan yang belum menikah akan dilarang di Piala Dunia Qatar 2022. Mereka yang sembrono dan tertangkap basah dapat dipenjara hingga tujuh tahun.
Larangan itu disampaikan oleh pejabat FIFA. Larangan seks bebas ini adalah yang pertama di Piala Dunia. Ini karena seks di luar nikah dan homoseksualitas adalah kegiatan ilegal di Qatar.

Sebuah sumber FIFA juga mengatakan alkohol dan budaya berpesta setelah pertandingan, yang merupakan norma di sebagian besar negara Barat, dilarang dan bertentangan dengan budaya Timur.

Konsekuensi Berat

“Dengan konsekuensi yang sangat berat dan menakutkan jika Anda tertangkap. Ada perasaan bahwa ini bisa menjadi turnamen yang sangat buruk bagi para penggemar,” kata pejabat FIFA mengutip Dailystar, Minggu (19 Mei).

Minum di depan umum dapat dihukum hingga enam bulan penjara, tetapi hanya diperbolehkan di beberapa hotel dan bar berlisensi.

Komite Tertinggi Qatar untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022 juga akan memiliki undang-undang yang ketat.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Federasi Sepak Bola Qatar Mansoor Al Ansari juga melarang kaum LGBTQ terbang seperti pelangi selama pertandingan. “Anda ingin mengekspresikan pandangan Anda tentang LGBTQ+ kemudian mengekspresikannya dalam masyarakat yang akan menerimanya (bukan di Qatar),” jelasnya.

Qatar akan menjadi negara kedua di Asia yang menjadi tuan rumah Piala Dunia, setelah Jepang. Namun, penunjukan tersebut membuat Qatar menjadi negara Muslim pertama yang menjadi tuan rumah Piala Dunia.

Selain menyediakan sarana dan prasarana Piala Dunia, Qatr juga menyiapkan para tamu. Mereka dengan tegas menolak kampanye LGBT. Kepala Keamanan Piala Dunia 2022, Abdullah Al Nasari, melarang simbol dan bentuk promosi kelompok lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) di Qatar.

Al Nasari menyatakan tidak akan mentolerir apapun terkait LGBT selama Piala Dunia 2022.

“Jika Anda ingin mengekspresikan pandangan Anda tentang LGBT, lakukanlah di masyarakat yang menerimanya.

Al Nasari juga akan menindak tegas jika simbol-simbol terkait kelompok LGBT muncul di stadion tuan rumah Piala Dunia 2022. Ia memastikan tindakan tersebut harus dilakukan agar tidak berdampak negatif.

Al Nasari berkata: “Jika seorang penggemar mengibarkan bendera pelangi di stadion dan bendera itu diambil, itu bukan karena kami ingin melindunginya tetapi untuk melindunginya.

“Kalau tidak [diambil], penonton lain bisa menyerang. Kalau beli tiket, itu untuk menonton pertandingan sepak bola, bukan untuk protes,” lanjutnya.

Kepala Keamanan Piala Dunia 2022

livescorepialadunia

Kepala Keamanan Piala Dunia 2022, Abdullah Al Nasari, melarang simbol dan bentuk promosi kelompok Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT) di Qatar.
Al Nasari mengumumkan tidak akan mentolerir apapun terkait LGBT selama Piala Dunia 2022. Diketahui Qatar merupakan salah satu negara di dunia yang menentang LGBT.

“Jika Anda ingin mengekspresikan pandangan Anda tentang LGBT, lakukanlah di masyarakat yang menerimanya. Jangan datang dan menghina masyarakat [kita] secara keseluruhan. Kami tidak akan beralih [hanya karena Piala Dunia]. ] dalam 28 hari”, dari Sportsration.

Pak Al Nasari juga mengatakan, tindakan tegas akan dilakukan jika simbol-simbol terkait kelompok LGBT muncul di stadion yang akan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022. Ia memastikan perlu ada tindakan untuk mencegah dampak buruk apa yang terjadi.

Al Nasari berkata: “Jika seorang penggemar mengibarkan bendera pelangi di stadion dan bendera itu diambil, itu bukan karena kami ingin menyinggungnya tetapi untuk melindunginya.

“Kalau tidak [diambil], penonton lain bisa menyerang. Kalau beli tiket, itu untuk menonton pertandingan sepak bola, bukan untuk protes,” lanjutnya.

Dengan kekhawatiran yang muncul ketika Qatar terpilih menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022, tim nasional Inggris menjadi tim pertama yang menyuarakan keprihatinan mereka tentang masalah LGBT, yang ditentang keras oleh Qatar.

Ada desas-desus Inggris memboikot turnamen. Namun pada akhirnya, pelatih Three Lions Gareth Southgate mengabaikan rumor palsu tersebut.

“Tentu saja itu akan menjadi berita besar, tetapi liga akan terus berlanjut. Tidak ada yang bisa kami lakukan untuk itu,” kata Southgate.

10 Negara Protes Dengan Kebijakan Pemerintah Qatar

10 negara Eropa mendukung kampanye ‘Satu Cinta’ di Piala Dunia Qatar 2022. Kampanye ini mempromosikan inklusi dan inklusi hak-hak LGBTQ+.
‘One Love’ digagas oleh Belanda dan didukung oleh 9 negara lain antara lain Belgia, Denmark, Prancis, Jerman, Norwegia, Swedia, Swiss, dan Wales. Kampanye ini mengirimkan pesan menentang diskriminasi dalam bentuk apa pun karena mata semua orang tertuju pada Piala Dunia di Qatar.

Delapan penggemar ‘One Love’ yang lolos ke Piala Dunia 2022 akan mengenakan ban kapten khusus. Band kapten memiliki hati dalam tujuh warna pelangi yang mewakili semua latar belakang.

Kapten Inggris Harry Kane telah mengkonfirmasi dukungan penuhnya untuk kampanye ‘One Love’. Ia berharap kampanye tersebut bisa disaksikan di seluruh dunia saat Piala Dunia 2022 berlangsung.

“Saya merasa sangat senang bisa bergabung dengan para kapten hati bangsa mendukung kampanye OneLove. Sebagai kapten, kita semua bisa bersaing satu sama lain di lapangan, tapi kita selalu baik melawan semua.”

Dia berkata: “Ini bahkan lebih tepat pada saat perpecahan menyebar di masyarakat. Mengenakan ban kapten atas nama tim kami mengirimkan pesan yang jelas ke seluruh dunia. Tetap disini.”

Kampanye ‘One Love’ adalah kebalikan dari apa yang terjadi di Qatar. Negara tuan rumah Piala Dunia 2022 tidak mengizinkan promosi hak LGBTQ+.

Qatar melarang hubungan seks sesama jenis, baik gay atau lesbian. Hukuman pidana dapat dikenakan untuk kegiatan ini, mulai dari satu sampai tiga tahun.

Kelompok hak asasi manusia termasuk Amnesty International, Human Rights Watch dan FairSquare mengunjungi isu tersebut. Mereka mengkritik perlakuan Qatar terhadap pekerja migran di Piala Dunia 2022.

Qatar tidak memaksa pekerja untuk waktu yang lama, sehingga mereka tidak membayar pekerja selama berbulan-bulan. Negara Timur Tengah itu juga gagal menyelidiki kematian ratusan pekerja migran selama proyek tuan rumah Piala Dunia 2022.

Asosiasi Sepak Bola, FA, telah melobi FIFA untuk mendukung undang-undang baru bagi pekerja di Qatar. FA juga telah berdialog selama lebih dari setahun dengan berbagai organisasi hak asasi manusia, serikat pekerja dan LSM untuk mencapai pemahaman yang seimbang tentang isu-isu penting di Qatar dan kawasan yang lebih luas.

 

Exit mobile version