Piala Dunia 2018: 10 Pemain Teratas Dari Turnamen

livescorepialadunia

Satu bulan sepak bola tanpa henti yang sangat sayang jika dilewatkan, memang moment bergengsi Live score Piala Dunia sebentar lagi akan berlangsung. Ini adalah perjalanan yang menyenangkan dengan tujuan besar, momen kontroversial dan momen yang tidak akan pernah kita lupakan. Dan selama bulan ini kami telah melihat pemain berdiri dan dihitung ketika negara mereka paling membutuhkan mereka.

 

Beberapa pemain yang berkompetisi di Rusia tidak akan pernah bermain seperti yang mereka lakukan selama bulan ini, sementara yang lain hanya melanjutkan dari tempat mereka tinggalkan dengan klub mereka. Kami telah melihat beberapa pertunjukan yang benar-benar istimewa di Rusia.

 

Berikut adalah 10 pemain teratas di Piala Dunia 2018:

 

# 10 Denis Cheryshev

Rusia mengejutkan dunia sebagai tuan rumah. Banyak yang meramalkan mereka menjadi salah satu tuan rumah Live Score Piala Dunia terburuk yang pernah ada, tetapi dengan lari luar biasa ke perempat final, Rusia hanya adu penalti dari semifinal. Selama lari mengejutkan ini, ada satu pemain yang juga mengejutkan dunia, Denis Cheryshev.

 

Sebelum dimulainya Piala Dunia Cheryshev hanya memiliki 11 caps untuk namanya dan sampai awal tahun ini menghabiskan dua tahun jauh dari tim nasional. Tapi cedera Alan Dzagoev dalam pertandingan pembukaan melawan Arab Saudi memberi Cheryshev kesempatan yang dia butuhkan. 20 menit setelah perkenalannya Cheryshev mencetak gol internasional pertamanya untuk membuat tuan rumah unggul 2-0. Cheryshev merobek pertahanan Saudi berkeping-keping dan pada menit ke-90 mencetak gol keduanya dengan screamer mutlak. Hanya dalam waktu kurang dari 2 jam, rata-rata pemain yang kurang berprestasi berubah menjadi pahlawan bangsa.

 

Dengan penampilannya yang fantastis, Cheryshev mendapatkan awal di pertandingan berikutnya melawan Mesir, di mana ia menemukan bagian belakang gawang lagi. Cheryshev terus mengesankan melawan Uruguay dan Spanyol di mana ia memainkan peran kunci dalam membantu timnya secara mengejutkan menyingkirkan Spanyol melalui adu penalti untuk mendapatkan kemenangan pertama tuan rumah di babak sistem gugur.

 

Perempat final adalah tugas yang terlalu sulit tetapi Cheryshev memiliki permainan hebat yang mencetak gol potensial luar biasa lainnya dari turnamen tersebut.

 

Cheryshev memperoleh 31% dari caps-nya di turnamen ini dan mencetak 100% dari gol internasionalnya. Pria yang pernah mengklaim dia merasa lebih Spanyol daripada Rusia memasuki Piala Dunia sebagai orang buangan, tetapi meninggalkannya sebagai pahlawan.

Baca Juga: Pemain Bintang Yang Tidak Ikut Piala Dunia, Ada Pemain Termahal Dari Manchester City

# 9 Philippe Coutinho

Brasil memasuki Rusia sebagai favorit dan semua orang memperkirakan ini akan menjadi turnamen Neymar. Namun bintang berusia 26 tahun itu bersinar redup saat salah satu rekan satu timnya menerangi Rusia. Philippe Coutinho tidak diragukan lagi adalah bintang Brasil.

 

Coutinho memulai turnamen dengan gol merek dagang Coutinho dan penampilannya mengikutinya. Dia adalah titik tumpu tim Brasil, mendikte permainan dan berada di tengah segala hal baik yang dilakukan timnya. Dia mencetak gol kedua di pertandingan berikutnya melawan Kosta Rika. Ketika timnya membutuhkan dia yang paling lari terlambat pintar ke dalam kotak memecahkan kebuntuan di menit ke-90.

 

Kecemerlangan Coutinho tidak cukup untuk favorit pra-turnamen untuk memenuhi tagihan mereka, tetapi dengan 2 gol dan 2 assist Coutinho adalah bintang Brasil. Ini adalah timnya, bukan milik Neymar.

 

# 8 Paul Pogba

Mata akan selalu tertuju pada Paul Pogba. Setelah ia gagal memenuhi harapan tinggi, label harga dari kepindahannya ke Manchester United dua tahun lalu ditetapkan, para kritikus selalu mencarinya untuk akhirnya membuktikan nilainya.

 

Piala dunia ini adalah yang terbaik dan paling konsisten yang pernah kita lihat Pogba sejak kepindahannya dari Italia. Pogba adalah kunci untuk Piala Dunia Prancis, membentuk kemitraan yang tangguh dengan N’golo Kant Portuguese. Dia adalah pemain yang berbeda di piala dunia dari Pogba yang biasanya kita lihat, meledak ke depan dan membuat akhir berjalan ke dalam kotak. Dia mengakhiri turnamen hebatnya dengan gol yang diambil dengan baik di final.

 

# 7 Diego Godín

Diego Allah Disneysn adalah batu di salah satu pertahanan terbaik di Rusia. Kapten Uruguay itu tanpa diragukan lagi adalah bek tengah terbaik di turnamen. Seiring dengan mitra Jos3osnotes Gimnotsnez mereka menutup toko dan membentuk dinding di depan gawang Fernando Muslera. Uruguay kebobolan nol gol di babak penyisihan grup dan dewa Albertus terus mengesankan di babak sistem gugur.

 

Dua set piece dan kesalahan Muslera adalah satu-satunya gol yang mereka kebobolan di babak 16 besar dan perempat final. Untuk semua pekerjaannya yang baik, kepahlawanan Tuhan Trojn tidak cukup untuk melihat kemajuan Uruguay lebih jauh, tetapi Kapten bisa bangga dengan apa yang dia lakukan di Rusia.

 

# 6 Ivan Perišić

Generasi emas Kroasia tidak pernah bisa hidup sampai tertinggi yang ditetapkan oleh sisi 1998, sampai sekarang. Dan salah satu bintang dari generasi ini adalah Ivan peri Sunsii Sunsi. Pemain sayap itu terkesan dengan tingkat kerjanya yang tak kenal lelah, kemampuan untuk melewati bek masa lalu, dan mata untuk tujuan.

 

Peri spongiaceae memainkan peran penting di Kroasia yang tidak dipertahankan dan memuncaki grup mereka, tetapi babak sistem gugur adalah ketika dia benar-benar hidup. Dia mengakhiri babak penyisihan grup dengan pemenang akhir melawan Islandia dan melanjutkan bentuk itu sepanjang turnamen. Dia memainkan peran kunci dalam Lari ketat Kroasia ke semifinal dan membintangi melawan Inggris saat dia memimpin negaranya meraih kemenangan bersejarah. Sebuah film yang sangat pintar dengan sepatu botnya mengikat permainan di menit ke-68 dan film lain di set up Mario Mand Multintuki untuk mencetak gol paling penting dalam sejarah sepak bola Kroasia.

 

Peri multinsi kembali menemukan bagian belakang gawang di final dengan serangan manis tepat di dalam kotak untuk mengikat permainan, tetapi itu tidak cukup untuk mengalahkan Prancis. Ini mungkin berakhir dengan air mata tetapi dengan 3 gol dan 1 assist peri Tsuni adalah salah satu bintang piala dunia dan dapat bangga dengan apa yang dia dan negaranya capai.

 

# 5 N’Golo Kanté

Beberapa tahun yang lalu N’golo Kant Svetlanskaya menggelepar di Divisi Bawah Prancis, sekarang ia telah menjadi pemenang seri. Kant adalah pemain terbaik di Leicester dan Chelsea baru-baru ini memenangkan gelar dan merupakan salah satu pemain paling berpengaruh di Prancis saat mereka mengangkat piala dunia.

livescorepialadunia

Penampilannya di final tidak sesuai dengan standarnya yang tinggi, tetapi di semua pertandingan sebelumnya kami melihat lebih banyak hal yang sama dari Kant. Titik tumpu tim, kemampuan Kant Chernobys untuk memenangkan bola kembali dan memecah permainan tidak ada duanya. Kerja kerasnya memungkinkan Pogba berkembang lebih jauh ke depan saat ia melakukan semua pekerjaan defensif yang buruk. Sisi Prancis ini tidak akan sama tanpa Kant jerseys di dalamnya.

 

# 4 Ivan Rakitić

Pengamat reguler Barcelona telah menyaksikan Ivan Rakiti yang baik, tetapi pada akhirnya tidak konsisten musim ini. Namun di Rusia, Rakiti Svetlanskaya adalah salah satu bintang turnamen. Pemain berusia 30 tahun itu tidak berkontribusi terlalu banyak dalam hal gol dan assist, hanya mencetak satu gol melawan Argentina, tetapi permainannya yang serba umum sangat fantastis.

 

Dengan luka Modri, mereka membentuk salah satu kemitraan lini tengah terbaik di seluruh turnamen. Rakiti multinas mendiktekan permainan dari dalam, mengatur tempo untuk Kroasia. Quarterback – nya seperti umpan-umpan yang dimainkan pemain sayap peri Spongiopsii dan Ante Rebi Homeopathy melalui berkali-kali sementara Pekerjaan pertahanannya membantu ketika punggung Kroasia menempel di dinding.

Rakiti berjalan mulus dan halus saat Kroasia mencapai final dan penampilannya melawan Prancis adalah seorang pria yang pantas pulang dengan Piala Dunia.

 

# 3 Kylian Mbappé

Anak emas di sepakbola Prancis. Kylian Mbapp benar-benar memperkenalkan dirinya kepada dunia di Rusia. 4 golnya menempatkannya di sana dengan yang terbaik di Rusia dan dia pasti memiliki kesempatan untuk memenangkan golden ball.

 

Kecepatan terik mbapp adalah mimpi buruk bagi setiap pertahanan yang dia hadapi, tidak ada yang bisa menangani pemain berusia 19 tahun itu. Melawan Argentina, Mbapp Multinesia menghasilkan salah satu penampilan individu terbaik yang pernah dilihat piala dunia ini. Dan golnya di final mengakhiri turnamen yang luar biasa untuk anak muda itu dan menempatkannya di buku rekor sebagai remaja kedua yang mencetak gol di final Piala Dunia, yang lainnya adalah pel Sponges.

Pemain muda pemenang turnamen mengumumkan dirinya kepada dunia tidak hanya sebagai pemain muda dengan potensi tetapi sebagai salah satu yang terbaik di dunia saat ini. Dan pada usia 19 tahun dunia ada di kakinya. Rusia hanyalah awal untuk Mbapp Svetlanskaya. Akan ada begitu banyak lagi yang akan datang.

 

# 2 Eden Hazard

Setelah gagal tampil di Piala Dunia 4 tahun yang lalu dan euro 2 tahun yang lalu Semua mata tertuju pada Eden Hazard untuk akhirnya mengirimkan barang-barang untuk Belgia di turnamen besar dan anak laki-laki yang dia berikan.Hazard benar-benar fenomenal. Kapten Belgia, Hazard, memimpin Setan Merah untuk menyelesaikan piala dunia terbaik mereka. 2 gol dan assist di babak grup membantu Belgia untuk memuncaki grup mereka dan meskipun mereka ditempatkan di sisi ‘lebih keras’ dari braket, Hazard terus membuat pekerjaan mudah para pemain bertahan. Assist lain melawan Jepang memulai comeback luar biasa Belgia saat Kapten menginspirasi timnya ke perempat final. Kemudian datang Favorit pra-turnamen Brasil.

 

Generasi emas Belgia saat ini selalu dikritik karena runtuh di bawah tekanan apa pun dalam pertandingan besar. Tapi Hazard memimpin negaranya ke salah satu kemenangan terbesar mereka yang pernah ada. Pemain berusia 27 tahun itu sensasional dalam pertandingan itu. Semifinal diikuti tetapi pertahanan kompak Prancis terlalu banyak untuk Belgia. Hazard mencetak gol di pertandingan tempat ke-3 untuk memberi Belgia Hasil akhir yang pantas mereka dapatkan.

 

Butuh beberapa saat, tapi Hazard akhirnya berdiri untuk Belgia dan disampaikan ketika dunia sedang menonton. Dia luar biasa, finis ke-2 dalam balapan Golden Ball, tapi dia bukan pemain terbaik di Rusia…

 

# 1 Luka Modrić

Itu bola emas menang Luka Modri Portuguese. Betapa Piala Dunia yang dimiliki pemain berusia 32 tahun itu. Kroasia selalu dibebani dengan kesuksesan tim di Piala Dunia 1998. Dengan pemain terbaik di generasi emas saat ini sekitar 30 tahun, sekarang atau tidak pernah hidup sesuai dengan apa yang dicapai 20 tahun yang lalu. Tidak hanya mereka cocok dengan sisi itu, mereka memperbaiki prestasi mereka.

 

Dan jimat dari sisi ini adalah kapten Modri Portuguese. Modri tidak dapat dimainkan bulan ini, membuat Rusia turun dengan permainan sensasionalnya. 2 gol dan satu assist membantu Modri Portuguese menjadi orang Kroasia pertama yang memenangkan Golden Ball.

 

Exit mobile version