Fakta Tentang Trofi Piala Dunia, Ternyata Pernah Dicuri

livescorepialadunia

livescorepialadunia – Berapa harga trofi Piala Dunia? Jawabannya akan dibahas di artikel ini. Diketahui, pesta sepak bola dunia empat tahun akan segera digelar di Qatar mulai 20 November hingga 18 Desember 2022.

Tak hanya kedatangan masing-masing negara baru yang diharapkan di ajang bergengsi sepak bola dunia ini. Namun, sisi lain dari Piala Dunia juga sangat menarik. Soal itu, ada cerita menarik di balik trofi Piala Dunia. Tak banyak yang tahu, jika trofi yang diberikan kepada tim yang menjuarai Piala Dunia itu bukanlah trofi yang asli.

Trofi Emas 18 Karat

livescorepialadunia

Trofi replika berlapis emas. Trofi emas 18 karat asli Gazzaniga disimpan oleh FIFA dan jarang dipajang. Pasalnya, ini ada kaitannya dengan sejarah trofi Jules Rima. Trofi ini terakhir kali dipegang oleh Brasil sebagai juara Piala Dunia tiga kali pada tahun 1970.

Pabrik GDE Bertoni adalah tempat produksi permanen piala bergengsi tersebut. Trofi pengangkat bola dunia dua orang ini dibuat dari logam kuningan buatan tangan dan jadi. Jadi, berapa sebenarnya harga trofi Piala Dunia? Untuk mengetahuinya simak penjelasan berikut ini:

Harga Piala Dunia. Menurut sumber dari The National News, harga trofi Piala Dunia sangat tinggi. Nilai emas dalam piala tersebut adalah 250.000 USD (setara dengan Rp 3,79 miliar).

Sementara, empat tahun lalu, trofi Piala Dunia awalnya senilai $20 juta atau Rp 310 miliar. Tak heran jika trofi ini dikenal sebagai trofi berharga di dunia olahraga. Namun, harga trofi Piala Dunia bisa berlipat ganda. Ini karena pertumbuhan eksponensial pasar hadiah olahraga setelah pandemi.

Selain itu, trofi Piala Dunia terbuat dari emas 18 karat dengan dua lapis tembaga, yang merupakan trofi sepak bola termahal di dunia hingga saat ini. Trofi ini memiliki berat 6.175 kg, tinggi 36,5 cm, alas bulat, diameter 13 cm.

Demikian informasi mengenai harga trofi Piala Dunia

Proses pembuatan trofi Piala Dunia yang belum banyak orang ketahui akan diulas pada artikel kali ini. Ajang dua tahunan bergengsi ini akan segera digelar di Qatar mulai 20 November hingga 18 Desember 2022.

Piala Dunia diikuti oleh 32 negara sebagai peserta yang akan memperebutkan trofi Piala Dunia. Perlu diketahui, trofi event internasional bergengsi ini memiliki desain yang unik, dengan warna kuning dan gambar dua orang memegang bola dunia.

Bentuk unik dari piala tersebut telah mengalami proses produksi yang panjang. Diluncurkan dari Euro News, trofi Piala Dunia diproduksi oleh pabrik GDE Bertoni. Pabrik Piala untuk waktu yang lama.

Perlu diketahui, trofi yang diserahkan kepada pemenang acara ini merupakan replika dari trofi berlapis perunggu. Trofi ini awalnya terbuat dari tropi emas Gazzaniga 18 karat asli yang disimpan oleh FIFA dan jarang dipajang.

Itu karena sejarah trofi Jules Rima, trofi piala dunia yang dinamai Presiden FIFA ke-3 yang mencetuskan ide turnamen Piala Dunia. Trofi Jules Rima awalnya akan diberikan kepada negara yang telah memenangkan Piala Dunia sebanyak tiga kali.

Pada tahun 1970, trofi itu diserahkan ke Brasil. Namun sayang, pada tahun 1983, piala tersebut dicuri dan tidak pernah ditemukan.

Meski begitu, manajer produksi GDE Bertoni Salvatore Iannetti mengatakan piala itu sepenuhnya buatan tangan. Proses pembuatannya sendiri dimulai dengan peleburan kuningan, yang kemudian dicor ke desain asli trofi Piala Dunia.

Piala Dunia 2022 berlangsung dari November hingga Desember

Jika sudah keras, proses selanjutnya adalah meratakan cawan dengan cara dipahat dengan palu. Kemudian sonikasi dilakukan dengan cara merendam dalam degreasing bath, dan plating di plating bath beberapa kali.

Trofi yang hampir selesai ini dilapisi dengan lapisan pernis zapon dan diletakkan di atas dasar marmer hijau. Jika sudah kering, trofi dianggap selesai. Sederet fakta menarik seputar trofi Piala Dunia. Perebutan trofi juara di Piala Dunia 2022 berlangsung dari November hingga Desember.

Sepanjang sejarah Piala Dunia, ada dua trofi yang diberikan kepada pemenangnya. Trofi pertama adalah Jules Rimet Cup (1930-1970) yang diambil dari nama Presiden FIFA ketiga.

Kemudian menjadi Piala Dunia FIFA hingga saat ini. Prancis memenangkan piala untuk terakhir kalinya di turnamen 2018.

Brasil berhak menyelamatkan Piala Jules Rimet 1970 karena merupakan negara pertama yang memenangkan tiga Piala Dunia. Trofi Jules Rimet dicuri pada tahun 1966 di Inggris dan seekor anjing bernama Pickles menemukannya terbungkus koran.

Pada tahun 1974, FIFA memperkenalkan trofi baru, trofi Piala Dunia FIFA yang menggambarkan seorang manusia sedang memegang bumi. Trofi yang digunakan FIFA sejauh ini adalah karya pematung Italia Silvio Gazzaniga.

Namun, ada beberapa hal yang menarik dari piala emas ini. Berikut 7 fakta menarik dari Piala Dunia FIFA.

Menurut profesor kimia Martyn Poliakoff, dari Universitas Nottingham, trofi Piala Dunia yang terbuat dari emas murni akan memiliki berat sekitar 70 kilogram. Berat ini akan menyulitkan pemain untuk mengangkatnya.

Poliakoff juga berpikir bahwa bola di dalam cangkir harus memiliki lubang. Tujuannya adalah agar cukup ringan bagi pemain untuk mengangkat dan tidak membuang waktu untuk membeli emas.

Sejak Piala Dunia 1974, tim pemenang Piala Dunia berhak mengangkat trofi Piala Dunia FIFA. Namun usai selebrasi di stadion, FIFA akan menyimpannya kembali.

FIFA akan menyimpan trofi Piala Dunia di Museum Sepak Bola Dunia di Zurich, Swiss. Negara pemenang hanya akan membawa pulang satu eksemplar.

FIFA Tidak Mempercayai Siapa Pun

Tidak ada alasan yang jelas mengapa trofi Piala Dunia asli tidak dibawa pulang ke negara pemenang. Berdasarkan pengalaman Piala Jules Rimet, FIFA mungkin tidak mempercayai siapa pun untuk mempertahankannya.

Ada yang menarik dari replika trofi Piala Dunia yang dibawa oleh negara pemenang. Trofi palsu ini tidak lebih mahal dari yang asli.

Pasalnya, tidak semua replika trofi Piala Dunia adalah emas murni. Tapi hanya terbuat dari tembaga berlapis emas. Seperti kita, trofi Piala Dunia FIFA kini menjadi trofi pertama. Ini karena ada Piala Jules Rimet saat Piala Dunia 1930-1970.

Pada Piala Dunia 1970, trofi Jules Rimet diserahkan kepada Brasil oleh FIFA. Itu karena Brasil memenangkan Piala Dunia tiga kali pada tahun 1970.

Setelah diberikan kepada Brasil oleh FIFA, hingga kini trofi Jules Rimet hilang. Ini karena piala itu dicuri lagi pada tahun 1983 oleh perampok dari jendela di Rio de Janiero.

Banyak orang percaya bahwa piala yang hilang ini tidak akan dikembalikan karena pelakunya telah mencairkannya menjadi emas murni dan menjualnya. Mungkin inilah alasan mengapa FIFA belum memberikan trofi Piala Dunia asli kepada negara pemenang hingga saat ini.

FIFA akan segera kehabisan ruang untuk mengukir nama tim pemenang Piala Dunia. Nama pemenang terakhir jatuh ke tim yang memenangkan Piala Dunia 2030.

FIFA harus datang dengan trofi Piala Dunia baru atau nama pemenang Piala Dunia berikutnya. Pada tahun 2030, dengan adanya kejuaraan Piala Dunia, FIFA harus segera mengambil keputusan terkait masalah ini.

Berbeda dengan Jules Rimet, trofi Piala Dunia saat ini tidak berbentuk seperti cangkir atau cawan. Secara khusus, FIFA masih menggunakan Copa de Mundial yang berasal dari kata Cup (cup).

Trofi Piala Dunia kali ini berbentuk gumpalan. Namun, FIFA mengubah nama turnamen menjadi format piala saat ini.

 

Exit mobile version